PKM Dosen Unimal di Bireuen, Latih Pelaku Usaha UMKM

Rabu, 24 November 2021 22:24

BIREUEN – Sejumlah pelaku usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) kuliner Kecamatan Kota Juang Kabupaten Bireuen, mengikuti pelatihan dan tutorial memanfaatkan teknologi digital untuk mendukung bisnis rumahan.

Pelatihan yang berlangsung di Cek Des Cafe pada Selasa (9/11/2021) itu mengulas pemanfaatan marketplace sebagai sarana promosi, marketing, online payment, transaksi jual-beli produk dan manfaat layanan bisnis online lainnya. Sedikitnya ada 5 orang pelaku usaha yang mengikuti kegiatan pengabdian masyarakat yang dilaksanakan oleh Fakultas Teknik Universitas Malikussaleh (Unimal).

Rizal SSi MIT selaku ketua tim kegiatan pengabdian masyarakat (PKM) Unimal menjelaskan, model kegiatan ini berupa ToT.

“Jadi beberapa pengusaha kuliner yang telah kami latih, setelah menguasai materi tentang digital marketing maka mereka pun diharapkan untuk melatih kawan-kawan lainnya. Namun, nanti akan tetap kami dampingi di lapangan,” ujarnya.

Dia menambahkan PKM adalah program pengabdian masyarakat yang dikemas dalam bentuk community development melalui penerapan teknologi.

“PKM merupakan salah satu dari tridarma perguruan tinggi yang meliputi pengajaran, penelitian dan PKM,” kata Rizal, sambil menyebutkan PKM kali ini pihaknya menggandeng beberapa pelaku usaha kuliner di Kota Bireuen,  sebagai mitra.

Menurut Rizal potensi di desa mitra sangat prospektif dalam hal bisnis khususnya kuliner. Saat ini usaha kuliner tumbuh begitu pesat. Hal ini ditandai dengan adanya banyak usaha kuliner di Kota Bireuen dengan bidang usaha yang variatif.

“Namun selama ini, UMKM-UMKM masih belum berekspansi dalam bisnisnya, khususnya dalam pemanfaatan teknologi digital,” lanjut dia.

Padahal di tengah terpaan disrupsi teknologi internet dan apalagi sejak pandemi terjadi, kata Rizal, peningkatan jumlah penggguna intenet sudah begitu masif.

“Termasuk para konsumen yang seharusnya dapat dibidik menjadi pasar baru bagi produk mereka,” urainya.

Rizal mengatakan pula, usaha kuliner di kota Bireuen masih menjalankan bisnisnya seperti menjual produk secara konvensional.

“Bahkan untuk promosi pun biasanya hanya terbatas, karenanya konsumen produk mereka pun masih terbatas warga di dalam desa, karena produknya belum terjual ke luar desa bahkan belum sampai kota apalagi nasional,” tambahnya.

Sementara jika memanfaatkan teknologi digital sebagaimana yang umum dilakukan pelaku bisnis lainnya, menurut Rizal, tentu akan meningkatkan jumlah konsumen. Selain itu, juga memperluas pangsa pasar serta menimimalisasi biaya dan waktu untuk promosi.

“Misalnya dengan memanfaatkan marketplace, media social dan lain lain, dengan banyaknya fitur yang ada, pengusaha bisa berbisnis dengan lebih fokus namun menekan biaya telekomunikasi,” paparnya.

Sementara itu salah satu peserta pelatihan ikut memberikan pendapat. Menurut Desi Ratnasari selaku pemilik Cek Des Café menyambut antusias adanya pelatihan digital marketing ini.

“Materi pelatihan sangat bermanfaatkan sebagai toko online untuk produknya yakni pempek, tekwan dan lain-lain. Metode latihannya juga gampang diikuti karena kami diajari langkah-langkah dengan pelan dan satu per satu mulai dari awal sampai jadi dan bisa jualan di situ,” kata Desi Ratnasari.

Diungkapkannya bahwa setelah mengikuti pelatihan maka dirinya tak ragu lagi memasarkan produk pakaian secara digital.

“Sebelum pelatihan saya masih ragu karena takut modalnya mahal, padahal saya tidak punya laptop. Ternyata berjualan online bisa dari HP,” tutup Desi Ratnasari.

Materi training yang disampaikan tim PKM yang juga beranggota 5 dosen lainnya yakni Dr Muhammad ST MSc, Munirul Ula ST MEng PhD, Bustami SSi MSi MKom, Fasdarsyah ST MT dan Mukhlis ST MT yakni tutorial dari langkah awal membangun marketplace dan pemasaran media sosial.[Satria]

Komentar

Berita Terkait